Apakah faedah dan risiko ubat-ubatan anti-sitokin untuk vaskulitis-berkaitan ANCA?

Mengapakah soalan ini penting

Sistem pertahanan badan (imun) melawan kecederaan atau jangkitan dengan menghantar sel darah putih untuk mengelilingi dan melindungi kawasan yang terjejas. Ini menyebabkan kemerahan dan pembengkakan, yang disebut radang.

Vaskulitis adalah keradangan saluran darah. Pada vaskulitis, selain bertindak balas terhadap bahaya, sistem imun tubuh menyerang saluran darah yang sihat. Sebab reaksi ini sering tidak diketahui.

Satu jenis vaskulitis yang jarang berlaku ialah antibodi sitoplasma antineutrophil (ANCA) yang berkaitan dengan vaskulitis (AAV). AAV merangkumi tiga keadaan yang berbeza yang disatukan kerana semuanya mempengaruhi saluran darah kecil:

- MPA: polyangiitis mikroskopik;

- GPK: granulomatosis dengan polyangitis; dan

- EPGA: granulomatosis eosinofilik dengan polyangitis.

Kawasan badan yang paling kerap terkena adalah ginjal, paru-paru, sendi, telinga, hidung dan saraf. Penting untuk merawat AAV lebih awal, untuk mengelakkan kerosakan serius pada organ ini.

Pada masa ini, rawatan yang disarankan untuk AAV adalah dengan menggunakan ubat-ubatan yang mengawal sistem imun dan ubat-ubatan terhadap keradangan (steroid). Walau bagaimanapun, rawatan ini menyebabkan kesan yang tidak diingini yang serius. Ubat-ubatan yang mensasarkan sitokin (molekul kecil yang mempengaruhi reaksi sistem imun) adalah pilihan alternatif. Untuk menilai faedah dan risiko ubat-ubatan anti-sitokin, kami mengkaji bukti dari kajian penyelidikan.

Cara-cara kami mengenal pasti dan menilai bukti

Pertamanya, kami mencari semua kajian yang berkaitan dalam literatur perubatan. Kami kemudiannya membandingkan hasil-hasilnya, dan meringkaskan bukti dari semua kajian. Akhirnya, kami menilai kepastian bukti itu. Kami mempertimbangkan faktor-faktor seperti cara kajian-kajian dijalankan, saiz kajian, dan konsistensi penemuan merentas semua kajian. Berdasarkan penilaian kami, kami mengkategorikan bukti sebagai berkepastian sangat rendah, rendah, sederhana atau tinggi.

Apakah yang telah kami temui

Kami menemui empat kajian terhadap 440 orang dewasa dari Amerika Syarikat dan Eropah. Purata umur orang berkisar antara 48 hingga 56 tahun. Mereka mendapat rawatan antara 2 dan 25 bulan, dan kemudian diikuti selama antara 8 minggu dan empat tahun. Tiga kajian membandingkan ubat anti-sitokin (mepolizumab, belimumab dan etanercept) dengan plasebo (ubat palsu) dan satu kajian membandingkan dua ubat anti-sitokin yang berbeza (rituximab berbanding infliximab). Tiga kajian mendapat sekurang-kurangnya sebahagian dana dari syarikat farmaseutikal.

Mepolizumab berbanding plasebo pada orang dengan EGPA yang kembali setelah, atau tidak bertindak balas pada rawatan awal

Bukti kepastian sederhana menunjukkan bahawa mepolizumab mungkin mengurangkan kemungkinan penyakit itu kembali dalam satu tahun selepas rawatan.

Bukti kepastian rendah menunjukkan bahawa mepolizumab:

- boleh membuat perbezaan sedikit atau tidak terhadap kematian;

- boleh meningkatkan kemungkinan penyakit ini hilang separa atau hilang sepenuhnya selama sekurang-kurangnya 24 minggu, dan mungkin meningkatkan kemungkinan kehilangan ini berlangsung selama enam bulan lagi sekurang-kurangnya;

- mungkin membuat sedikit atau tiada perbezaan dengan kejadian yang tidak diingini, peristiwa yang tidak diingini yang serius atau penarikan diri dari kajian kerana kejadian yang tidak diingini.

Kesan mepolizumab pada suar penyakit (semakin teruk) tidak diketahui, kerana ini tidak diukur.

Etanercept atau belimumab berbanding plasebo dalam GPA dan MPA

Bukti kepastian sederhana menunjukkan bahawa etanercept mungkin membuat sedikit atau tidak ada perbezaan dengan suar penyakit.

Bukti kepastian rendah menunjukkan bahawa etanercept atau belimumab boleh membuat sedikit atau tidak ada perbezaan untuk:

- kematian;

- penyakit itu hilang sepenuhnya sekurang-kurangnya 24 minggu, atau hilang sekurang-kurangnya enam bulan lagi selepas itu;

- penyakit itu kembali lebih kuat;

- kejadian yang tidak diingini atau kejadian yang tidak diingini yang teruk / serius

Bukti kepastian rendah menunjukkan bahawa etanercept atau belimumab sedikit sebanyak dapat meningkatkan peluang orang menarik diri dari kajian kerana kejadian yang tidak diingini.

Infliximab berbanding rituximab, serta steroid dan agen sitotoksik (bahan yang membunuh sel), pada orang dengan GPA yang tidak bertindak balas terhadap rawatan lain

Satu kajian yang kami dapati terlalu kecil untuk menilai perbezaan antara rawatan (bukti kepastian yang sangat rendah).

Apakah maksudnya

Mepolizumab mungkin mengurangkan kemungkinan penyakit itu kembali dalam satu tahun rawatan, dan etanercept mungkin membuat sedikit atau tidak ada perbezaan terhadap penyakit. Kami kurang yakin terhadap potensi faedah atau risiko ubat-ubatan anti-sitokin yang lain kerana kepastian bukti adalah rendah atau sangat rendah. Penyelidikan lebih lanjut berkemungkinan mengubah penemuan ulasan ini.

Seberapa terkinikah ulasan ini?

Bukti dalam Cochrane Review ini adalah terkini sehingga Ogos 2019.

Nota terjemahan: 

Diterjemahkan oleh Wong Chun Hoong (Hospital Sultanah Aminah). Disunting oleh Norhayati Mohd Noor (Universiti Sains Malaysia). Untuk sebarang pertanyaan berkaitan terjemahan ini, sila hubungi cochrane@rcsiucd.edu.my

Tools
Information
Share/Save