Tekanan saluran udara positif berterusan untuk masalah pernafasan pada bayi pramatang

Soalan ulasan: kami ingin mengetahui sama ada menggunakan tekanan saluran udara positif berterusan (CPAP) berbanding dengan oksigen sahaja akan mengurangkan kematian atau penggunaan pengudaraan mekanikal pada bayi pramatang dengan kesukaran bernafas.

Latar belakang: kesukaran bernafas kerana ketidakmatangan paru-paru adalah penyebab kematian yang paling biasa pada bayi prematang. Kesukaran bernafas ini sering ringan sejurus selepas kelahiran dan bertambah buruk pada jam atau hari pertama kehidupan. Penjagaan biasa untuk bayi yang sakit ringan adalah dengan menggunakan oksigen. Ini dapat diberikan melalui topeng, tiub yang diletakkan di hidung atau melalui kotak kepala (ruang kepala Perspex dengan aliran oksigen dan udara). Bayi yang sakit memerlukan ventilator mekanikal, yang bernafas untuk bayi melalui tiub yang dimasukkan ke dalam paru-paru bayi (tiub endotrakeal). Walau bagaimanapun, ventilator, walaupun boleh menyelamatkan nyawa, boleh merosakkan paru-paru, terutama paru-paru yang belum matang. Pada bayi prematang, kerosakan ini dikenali sebagai displasia bronkopulmonari (BPD). Komplikasi pengudaraan adalah paru-paru yang runtuh (pneumothorax), di mana udara bocor dari paru-paru melalui lubang ke ruang antara paru-paru dan pleura (penutupnya).

CPAP adalah cara yang agak mudah untuk memberi bantuan pernafasan kepada bayi yang dapat mengurangkan kerosakan paru-paru. Kaedah ini bergantung pada bayi yang terus bernafas. Tekanan berterusan diberikan melalui tiub di lubang hidung (serong binasal), topeng yang menutupi hidung (topeng hidung), topeng muka atau oleh tiub yang diletakkan di paru-paru (tiub endotrakeal). Ini membuka saluran udara bayi dan memudahkan pernafasan.

Tekanan negatif berterusan (CNP) adalah alternatif kepada CPAP. Tubuh bayi terbungkus dalam ruang yang mengembang paru-paru dan memudahkan pernafasan. CNP tidak membebankan dan CPAP telah menggantikannya. Kami belum memasukkan kajian CNP dalam ulasan kemas kini ini.

Tarikh Carian: Carian ini dijalankan pada June 30 2020.

Ciri-ciri kajian: kami memasukkan lima kajian yang mendaftarkan 322 bayi.

Tiga kajian dilakukan pada tahun 1970-an, satu pada tahun 2007 dan satu pada tahun 2020 dalam persekitaran sumber rendah. Sedikit jika bayi di bawah berat lahir 1000 g. Semua kajian melaporkan sama ada CPAP mengurangkan kematian atau gagal menjalani rawatan (termasuk kematian atau pengudaraan). Empat kajian melaporkan sama ada CPAP mengurangkan penggunaan ventilator.

Hasil utama: kami mendapati kira-kira separuh bayi yang menggunakan oksigen tambahan sahaja gagal menjalani rawatan (sama ada mati atau berventilasi), sehingga jika 1000 bayi dirawat, 519 akan gagal dalam rawatan. CPAP mengurangkan ini menjadi sekitar sepertiga, sehingga jika 1000 bayi dirawat, 332 akan gagal dalam perawatan atau antara 259 dan 425 per 1000. Walau bagaimanapun, kerana risiko bias, perbezaan antara kajian, dan ukuran dan ukuran sampel yang kecil (lebih dari 40 tahun yang lalu untuk tiga kajian), kami sangat tidak pasti mengenai kesan ini. Kami juga tidak pasti sama ada pengudaraan sahaja dikurangkan.. Kematian berkurangan dari 235 per 1000 menjadi antara 80 per 1000 dan 195 per 1000.

Pneumothorax mungkin lebih banyak dengan CPAP. Tidak ada cukup maklumat untuk menunjukkan sama ada terdapat perbezaan dalam kadar BPD. Kami tidak mempunyai maklumat mengenai komplikasi penting lain atau sama ada terdapat perbezaan di kemudian hari.

Nota terjemahan: 

Diterjemahkan oleh Foo Sook Lee (RCSI&UCD Malaysia Campus). Disunting oleh Tuan Hairulnizam Tuan Kamauzaman (Universiti Sains Malaysia). Untuk sebarang pertanyaan mengenai terjemahan ini sila hubungi cochrane@rcsiucd.edu.my

Tools
Information
Share/Save