Pemindahan najis untuk rawatan penyakit usus radang

Latar belakang

Penyakit kolitis ulcerative (UC) dan penyakit Crohn (CD) adalah dua jenis penyakit usus radang (IBD) yang mengakibatkan keradangan kronik dalam saluran pencernaan. Mekanisme yang membawa kepada keradangan dalam IBD tidak difahami dengan baik, namun ia dianggap melibatkan interaksi kompleks antara sistem imun, usus dan mikroorganisma usus. Bukti baru menunjukkan bahawa komposisi mikroorganisma usus dalam pesakit dengan IBD adalah berbeza dan mungkin tidak normal, dan pembetulan kelainan ini mungkin membantu mengawal keradangan yang dilihat pada pesakit dengan UC dan CD. Pemindahan najis dari penderma yang sihat kepada pesakit dengan UC atau CD adalah intervensi yang bertujuan untuk memulihkan keseimbangan mikroorganisma usus yang lebih sihat, dan mengawal IBD.

Soalan ulasan

Untuk menilai keberkesanan transplantasi najis untuk rawatan UC dan CD.

Kaedah ulasan

Kami mencari pelbagai pangkalan data untuk kajian rawak. Kajian rawak adalah jenis kajian di mana para peserta diperuntukkan kepada intervensi atau kumpulan kawalan secara rawak dan dianggap sebagai reka bentuk penyelidikan yang paling unggul. Kami menggabungkan data dari kajian yang berbeza untuk mendapatkan anggaran keseluruhan kesan pemindahan najis untuk rawatan UC dan CD. Carian kesusasteraan adalah terkini hingga 19 Mac 2018.

Ciri-ciri kajian

Kami mendapati empat kajian (277 peserta) yang menilai keberkesanan transplantasi najis untuk rawatan orang dewasa dengan UC aktif. Kami tidak menemui apa-apa kajian rawak yang menilai pemindahan najis dalam peserta dengan CD atau kanak-kanak. Di samping itu, kami tidak menemui apa-apa kajian yang menilai penyelenggaraan remisi peserta dengan IBD yang tidak aktif. Dua kajian yang telah dikenal pasti dijalankan di Australia, satu di Kanada, dan satu di Belanda. Dos, laluan, kekerapan, frekuensi, jenis penderma, dan keterukan penyakit penerima bervariasi di kalangan kajian.

Keputusan utama

Keputusan gabungan dari empat kajian termasuk 277 peserta menunjukkan bahawa pemindahan najis meningkatkan kadar penyelesaian gejala (juga dikenal sebagai remisi klinikal) pesakit UC dua kali ganda berbanding dengan kawalan. Pada 8 minggu selepas pemindahan, 37% (52/140) peserta dalam kumpulan pemindahan najis adalah dalam remisi berbanding 18% (24/137) peserta dalam kumpulan kawalan. Data gabungan dari empat kajian yang sama menunjukkan kadar kesan sampingan yang serius. Tujuh peratus (10/140) daripada kumpulan pemindahan najis mempunyai kesan sampingan yang serius berbanding 5% (7/137) dari kumpulan kawalan. Kesan sampingan yang serius termasuk pemburukan kolitis ulseratif yang memerlukan steroid intravena atau pembedahan; jangkitan seperti Clostridium difficile dan cytomegalovirus, penembusan usus kecil, dan radang paru-paru. Kejadian kesan sampingan adalah serupa dalam kedua-dua pemindahan dadah dan kumpulan kawalan dan termasuk sakit perut, mual, kembung perut, kembung, jangkitan saluran pernafasan atas, sakit kepala, pening, dan demam. Data dari tiga kajian termasuk menunjukkan bahawa pemindahan najis membantu memperbaiki UC apabila penilaian resolusi penyakit dibuat dengan rupa lapisan usus apabila digambarkan dengan endoskopi.

Kualiti bukti

Kami menilai kualiti keseluruhan bukti menggunakan pendekatan GRADE, yang mengambil kira jenis kajian, kelemahan metodologi dalam kajian, konsistensi dalam melaporkan hasil merentasi kajian, kaedah pengukuran kesan intervensi dan keyakinan statistik dalam ringkasan anggaran . Berdasarkan kriteria ini, kami menilai kualiti keseluruhan bukti untuk kebanyakan keputusan sebagai rendah berdasarkan bilangan peristiwa dan peserta yang kecil dan ketidakselarasan keputusan.

Kesimpulan

Pemindahan mikrobiota najis boleh meningkatkan kadar peserta yang mencapai remisi klinikal di UC. Walau bagaimanapun, bilangan kajian yang dikenal pasti adalah kecil dan kualiti bukti adalah rendah. Terdapat ketidakpastian tentang kadar kesan sampingan yang serius. Maka, tidak ada kesimpulan yang kukuh mengenai manfaat dan kemudaratan pemindahan najis pada orang yang UC aktif. Kami tidak menemui apa-apa kajian yang menangani rawatan CD dengan pemindahan najis atau kajian yang menilai pemindahan najis pada anak-anak dengan IBD. Di samping itu, kami tidak menemui apa-apa kajian yang menilai penyelenggaraan remisi jangka panjang pada peserta dengan IBD yang tidak aktif. Lebih banyak kajian diperlukan untuk meningkatkan pengetahuan tentang penggunaan pemindahan najis untuk rawatan IBD.

Nota terjemahan: 

Diterjemahkan oleh Khaw Loke Tim (International Medical University). Disunting oleh Shaun Lee (School of Pharmacy, Monash University Malaysia). Untuk sebarang pertanyaan sila hubungi cochrane@rcsiucd.edu.my

Tools
Information
Share/Save