Pengurusan diri untuk bronkiektasis fibrosis bukan sistik

Latar belakang

Bronkiektasis adalah keadaan pernafasan yang mungkin berlaku pada kedua-dua kanak-kanak dan orang dewasa dan didiagnosis dengan peningkatan kekerapan. Ia adalah keadaan jangka panjang, di mana orang mempunyai jangkitan dada berulang dan gejala yang termasuk batuk, pengeluaran lendir dan eksaserbasi berulang-ulang yang mengurangkan kualiti hidup mereka. Matlamat utama pengurusan adalah untuk mengurangkan risiko eksaserbasi dengan menggunakan pelbagai rawatan termasuk antibiotik, penyedut dan senaman fisioterapi. Adalah penting bagi orang / penjaga untuk mengekalkan rawatan mereka dan strategi pengurusan diri dapat membantu orang ramai melakukan ini dengan mengajar mereka tentang keadaan mereka, rawatan yang tersedia, senaman dan apa yang harus dilakukan jika keadaan mereka berubah. Objektif ulasan adalah untuk menilai keberkesanan dan nilai wang untuk intervensi pengurusan diri untuk orang dewasa dan kanak-kanak dengan bronkiektasis fibrosis bukan sistik.

Soalan ulasan

Kami menilai faedah dan kemudaratan strategi pengurusan diri, termasuk pendidikan pesakit, teknik pembersihan saluran udara, pendidikan yang bertujuan untuk meningkatkan kepatuhan terhadap ubat, senaman (termasuk pemulihan paru-paru), dan pelan tindakan untuk kanak-kanak dan orang dewasa dengan bronkiektasis.

Ciri-ciri ulasan

Kami melakukan pencarian pada 13 Disember 2017 dan mendapati hanya dua kajian di UK yang melibatkan 84 peserta, membandingkan pendekatan pengurusan diri dengan penjagaan normal untuk orang dewasa dengan bronkiektasis. Satu kajian memandang kesan program pengurusan diri pakar pesakit dan yang lain, yang melibatkan hanya sebilangan kecil peserta dengan bronkiektasis, melihat pengurusan diri dengan gabungan latihan untuk meningkatkan fungsi paru-paru. Kajian tidak termasuk kanak-kanak.

Keputusan utama

Kualiti hidup yang berkaitan dengan kesihatan tidak bertambah baik dalam mana-mana kajian. Walaupun terdapat lebih banyak kematian dalam kumpulan yang menerima pengurusan diri dalam satu kajian, bilangannya sangat kecil dan kita tidak tahu sama ada perbezaan itu bermakna. Bilangan kemasukan ke hospital, dan fungsi paru-paru tidak memberi manfaat dari pengurusan diri. Dalam salah satu kajian, orang yang menerima pengurusan diri merasa lebih berkuasa untuk menguruskan keadaan mereka. Tiada maklumat mengenai kesan pengurusan diri terhadap gejala bronkiektasis, peristiwa buruk atau penjimatan kos berpotensi yang timbul daripada pengurusan diri yang lebih berkesan. Tidak ada kajian yang mengawasi pengurusan diri pada anak-anak.

Keseluruhannya, tidak ada maklumat yang mencukupi untuk menilai sama ada strategi untuk menyokong pengurusan diri boleh membantu orang yang mempunyai bronkiektasis dan kajian lanjut diperlukan. Kajian masa depan perlu melihat seberapa sering eksaserbasi berlaku, berapa kerap antibiotik diberikan, dan berapa lama untuk, sama ada orang mempunyai kualiti kehidupan yang lebih baik, dan kesan pengurusan diri terhadap kos penjagaan. Ia juga penting untuk melihat pengurusan diri untuk bronkiektasis pada kanak-kanak.

Kualiti bukti

Ulasan ini berdasarkan dua kajian kecil dan kualiti kajiannya sangat teruk. Dengan hanya dua kajian yang melihat pendekatan yang sangat spesifik untuk pengurusan diri kita tidak dapat mengatakan dengan tahap kepastian sama ada strategi pengurusan diri berfungsi untuk orang yang mempunyai bronkiektasis, tetapi sehingga bukti lanjut tersedia, kami menyokong pematuhan kepada garis panduan antarabangsa semasa yang mengesyorkan pengurusan diri untuk orang yang mempunyai bronkiektasis.

Nota terjemahan: 

Diterjemahkan oleh Wong Chun Hoong (Hospital Serdang). Disunting oleh Tuan Hairulnizam Tuan Kamauzaman (Universiti Sains Malaysia). Untuk sebarang pertanyaan berkaitan terjemahan ini sila hubungi Wong.ChunHoong@hotmail.com.

Tools
Information
Share/Save