Ubat antikoagulan dan/atau ubat antiplatelet untuk mengurangkan risiko pembekuan darah dan angin ahmar pada individu yang mudah terdedah

Soalan ulasan

Ulasan ini bertujuan untuk mengetahui jenis rawatan yang terbaik untuk mencegah potensi angin ahmar di masa depan dan peristiwa pembekuan darah (trombotik) yang lain, kepada pesakit dengan sindrom antiphospholipid (APS).

Latar belakang

APS adalah penyakit di mana sistem imun menghasilkan antibodi yang ditujukan terhadap protein yang dilekatkan pada sel mereka sendiri. Kehadiran antibodi tersebut boleh meningkatkan risiko pembekuan darah (trombosis) dalam saluran darah, atau menyebabkan komplikasi yang berkaitan dengan kehamilan (seperti keguguran berulang, kematian bayi dalam rahim, kelahiran pramatang, pertumbuhan bayi yang lemah, atau penyakit serius pada wanita hamil). Gumpalan darah dalam arteri boleh menyebabkan angin ahmar, menyebabkan kerosakan otak atau simptom saraf yang boleh diterbalikkan. Gumpalan darah dalam urat dikaitkan dengan sakit dan bengkak anggota badan, dan jika mereka bergerak, mereka dapat menyekat aliran darah ke paru-paru. Dua jenis ubat biasanya digunakan untuk mengelakkan pembekuan darah pada orang dengan APS: antikoagulan dan antiplatelet. Antikoagulan mencegah pembentukan bekuan darah dengan mengganggu aktiviti protein yang terlibat dalam pembekuan darah (faktor pembekuan); manakala antiplatelet, biasanya aspirin, mencegah platelet daripada melekat bersama-sama dan mengurangkan pembentukan bekuan. Rawatan dengan beberapa antikoagulan (seperti warfarin) memerlukan ujian darah yang kerap untuk memastikan tindakan mereka yang memadai, dan diet yang seimbang dari segi pengambilan vitamin K, terutama dalam sayur-sayuran berdaun hijau.

Ciri-ciri kajian

Bukti ini adalah terkini sehingga Februari 2017. Penyelidik mencari kajian secara rawak memperuntukkan orang dengan APS untuk rawatan yang berbeza, termasuk antikoagulan, antiplatelet, atau kedua-duanya. Penyelidik mengenal pasti lima kajian yang melibatkan 419 peserta. Umur purata peserta adalah antara 41 dan 50 tahun, dan kajian termasuk orang dengan angin ahmar terdahulu atau bekuan darah terdahulu dalam urat atau arteri yang besar. Kajian dijalankan di lapan negara yang berbeza dan mempunyai pelbagai sumber pendanaan. Satu kajian membandingkan antikoagulan novel (rivaroxaban) dengan antikoagulan piawaian (warfarin). Dua kajian membandingkan dos yang tinggi berbanding dos piawaian warfarin, dan dua kajian membandingkan gabungan antiplatelet, antikoagulan, atau kedua-duanya. Intervensi berlangsung dari 180 hari hingga purata 3.9 tahun (SD 2.0).

Keputusan utama

Dalam satu kajian dengan antikoagulan (rivaroxaban), para peserta tidak mempunyai episod pembekuan darah, dan tiada perbezaan risiko pendarahan (bukti berkualiti sederhana). Dalam dua kajian membandingkan dos yang lebih tinggi dan rendah antikoagulan (warfarin), perkadaran yang sama tentang peserta mempunyai masalah pembekuan darah dan masalah pendarahan besar (bukti berkualiti rendah), tetapi kumpulan warfarin dos yang lebih tinggi mempunyai risiko masalah pendarahan kecil dan sebarang masalah pendarahan yang lebih besar (bukti berkualiti rendah). Dua kajian membandingkan kombinasi antiplatelet dan antikoagulan adalah kecil, tidak dilaporkan dengan baik, dan hasilnya tidak dapat disimpulkan (kualiti bukti yang sangat rendah).

Kualiti bukti

Satu kajian telah direka dengan baik, dan penyelidik menilai ia berada pada risiko berat sebelah rendah; penyelidik menilai kajian kedua sebagai risiko berat sebelah rendah untuk keputusan utama. Penyelidik menganggap semua kajian lain menjadi tidak jelas atau berat sebelah berisiko tinggi kerana kebimbangan mengenai kaedah atau pelaporan keputusan mereka. Kesemua keputusan adalah tidak tepat dan tidak secara jelas menunjukkan faedah atau bahaya.

Rumusan pengarang

Penyelidik tidak menemui bukti yang cukup dalam ulasan penyelidik untuk menilai manfaat atau kemudaratan menggunakan antikoagulan (rivaroxaban) berbanding antikoagulan (warfarin) untuk mencegah pembekuan darah atau angin ahmar pada orang dengan APS. Rawatan dengan dos antikoagulan warfarin tinggi dikaitkan dengan risiko yang lebih kecil dan pendarahan yang lebih tinggi daripada rawatan dengan dos piawaian, tetapi penyelidik mendapati tiada perbezaan dari segi manfaat. Tiada bukti yang mencukupi untuk menunjukkan manfaat atau kemudaratan sebarang gabungan antikoagulan dan / atau antiplatelet. Lima kajian berterusan mungkin akan memberikan bukti tambahan dalam masa terdekat.

Nota terjemahan: 

Diterjemahkan oleh Wong Chun Hoong (International Medical University). Disunting oleh Mohd. Shaharudin Shah Che Hamzah (Universiti Sains Malaysia). Untuk sebarang pertanyaan berkaitan terjemahan ini sila hubungi Wong.ChunHoong@student.imu.edu.my.

Tools
Information
Share/Save